Apa itu suara binaural?

Suara binaural adalah fenomena pendengaran yang telah disarankan untuk mengubah proses kognitif dan psikologis, termasuk pemantauan dan kinerja memori. Artinya, mereka sering digunakan untuk membantu kita mencapai keadaan yang sulit bagi kita dengan mengubah pola gelombang.

Penelitian telah lama menunjukkan manfaat binaural suara atau gelombang binaural di otak.

Otak kita, dalam aktivitasnya, memancarkan oleh aktivitas listrik berbagai jenis gelombang otak yang dapat mengidentifikasi keadaan setiap individu. Otak atau gelombang binaural ini diukur dalam Hz (Hz). Artinya, tergantung pada keadaan otak di mana mereka menimbulkan, beberapa gelombang atau yang lain akan diaktifkan. Mereka dapat terjadi dalam keadaan sadar atau tidak, atau juga dalam keadaan kewaspadaan atau selama tidur.

Otak manusia secara praktis memiliki fungsi yang sama dengan komputer. Demikian juga, fungsi otak di 4 negara terutama (beta, alfa, gamma, dan delta) dan masing-masing dari mereka memancarkan frekuensi gelombang otak tertentu.

Walaupun di otak ada bagian berbeda yang bertindak berbeda, ada kesadaran penuh. Yaitu, setiap wilayah otak tempat indra diproses, memancarkan frekuensi gelombang yang berbeda dan otak mengumpulkan data dan menyatukannya sebagai satu kesadaran atau informasi individu.

Ini dimungkinkan karena sinkronisasi saraf. Dengan setiap aktivitas kognitif, koordinasi daerah neuron yang berbeda diperlukan, membuat sinkronisasi neuron.

Asal usul gelombang binaural dan penelitian yang relevan

Itu adalah fisikawan dan ahli meteorologi asal Prusia Heinrich Wilhelm Dove yang melakukan penyelidikan pertama. Pada tahun 1839 ia menemukan bahwa dengan mendengarkan suara-suara binaural yang diputar secara terpisah di masing-masing telinga, ada sensasi nada interferensi yang sama dengan apa yang dirasakan ketika gelombang-gelombang ini secara fisik diciptakan oleh otak.

Hans Berger, seorang ahli saraf dan psikiater Jerman, adalah pencipta EEG (electroencephalograph), dan dengan itu ia mampu menunjukkan adanya potensi listrik di otak manusia. Frekuensi pertama yang dapat dikontraskan adalah alpha (alpha), sangat diikuti oleh gelombang theta yang akan dilengkapi dengan sisanya dari waktu ke waktu (beta, delta dan gamma).

William Gray Walter, ahli saraf, menemukan bahwa gelombang yang berada di antara 1 dan 20 jam (yaitu, gelombang theta, delta, dan alfa) menghasilkan efek menguntungkan dari kedamaian, kesejahteraan, dan relaksasi pada individu. Bahkan, agak kemudian, ditemukan bahwa jika mereka terus mendengarkan jenis gelombang ini pada frekuensi yang sama selama beberapa menit, mereka akan menginduksi anestesi.

Robert Monroe, seorang pelopor dalam penelitian penggunaan stimulator otak, menemukan bahwa dengan menggunakan kombinasi gelombang binaural adalah mungkin untuk meningkatkan keadaan perhatian dan kewaspadaan pada individu atau ekstrem lain, menginduksi keadaan relaksasi yang dalam atau keadaan lain. mental

Akhirnya, perlu dicatat karya Dr. Gerald Oster, yang menerbitkan sebuah artikel pada tahun 1973 di mana ia menemukan bahwa jika kedua telinga dirangsang pada waktu yang sama dan secara terpisah dengan suara stereo dan dengan dua frekuensi yang berbeda, pihak yang Ā«Binaural pulseĀ», yang frekuensinya merupakan perbedaan antara frekuensi awal.

Artinya, jika misalnya telinga kanan kita menstimulasinya dengan frekuensi 340 Hz dan kiri dengan yang lain 310 Hz, kita akan memicu denyut nadi 30 Hz. Teknik ini dikenal sebagai binaural beat dan dengan itu kita dapat mengubah fungsi kita. otak atas kemauan kita sesuai dengan kebutuhan kita.

Jenis gelombang binaural

Ada beberapa jenis gelombang, yang masing-masing melakukan intervensi dalam proses yang berbeda. Selanjutnya, saya akan menjelaskan masing-masing dari mereka, memesannya dari jumlah Hz yang lebih rendah ke jumlah Hz yang lebih besar, mendefinisikan secara rinci di mana proses mereka berpartisipasi:

Gelombang delta

Kita mulai dengan gelombang terpanjang, bergelombang dan paling jarang. Ini bervariasi antara 0, 2-3, 5 Hz. Otak biasanya menghasilkan mereka dalam keadaan transisi dari bangun ke tidur, tidur nyenyak dan ketika individu berlatih meditasi. Kemudian, saya akan menjelaskan bagaimana gelombang theta adalah karakteristik dari kondisi bawah sadar.

Sehubungan dengan keadaan ini, kita dapat mengatakan bahwa gelombang delta mempersiapkan individu untuknya. Jika otak kita disinkronkan dengan gelombang tipe delta, kita dapat mengakses informasi dari episode masa lalu dan yang terlupakan dan membuatnya sadar dalam pikiran untuk memvisualisasikannya dan dapat memulai proses perubahan.

Produksi gelombang ini sangat penting dalam proses penyembuhan dan penguatan sistem kekebalan tubuh. Selain itu, mereka adalah orang-orang yang biasanya menyarankan, seperti yang dapat Anda bayangkan, untuk tidur nyenyak dan tenang.

Dalam aktivitas penuh gelombang, itu adalah belahan kanan otak yang bekerja.

Gelombang theta

Mereka adalah gelombang kedua yang lebih lambat, frekuensinya bervariasi antara 3, 5 dan 7, 5 Hz. Aktivitas otak dalam gelombang ini menghasilkan keadaan relaksasi yang dalam (ketika relaksasi lebih besar) dan kreativitas ekstrem bersama dengan kapasitas belajar yang lebih besar dan memori plastik.

Aktivitas otak dalam keadaan praktis relatif terhadap tidur, dan mendorong induksi self-hypnosis, pemrograman pikiran dan pengurangan stres. Dengan gelombang ini, ada keseimbangan antara kedua belahan.

Gelombang-gelombang ini adalah tipikal dari alam bawah sadar manusia, sehingga mereka sangat berguna untuk pemulihan ingatan yang dilupakan atau ditolak oleh pikiran (seperti misalnya dapat terjadi dalam peristiwa traumatis yang hidup di masa lalu).

Karena karakteristik terakhir gelombang theta yang saya tekankan, mereka biasanya digunakan untuk proses modifikasi perilaku atau dalam perawatan kecanduan tertentu seperti alkoholisme.

Dalam metafisika, jenis gelombang ini disebut keadaan kesadaran kreatif.

Gelombang alfa atau alfa

Gelombang-gelombang ini dihasilkan oleh otak pada saat-saat relaksasi aktivitas mental yang lengkap, ketika kita berada dalam kondisi ketenangan dan istirahat dan integrasi pikiran-tubuh. Singkatnya, mereka adalah gelombang yang lebih lambat (antara 7, 5-13 hz).

Karena keadaan relaksasi yang begitu intens yang terjadi dalam aktivitas gelombang alfa, individu mengalami waktu yang baik untuk melatih imajinasi mereka.

Dengan cara ini membantu memecahkan masalah dan mengusulkan alternatif untuk ini dan untuk menyadari keberadaan batin kita yang otentik. yang dalam aktivitas gelombang binaural lainnya tidak dapat menjangkau mereka. Selain itu, ketakutan, kekhawatiran, dan ketakutan tidak memiliki tempat saat gelombang alfa beroperasi.

Sehubungan dengan hemisfer, aktivitas penuh dari hemisfer kiri dan pemutusan hemisfer kanan dimulai. Gelombang inilah yang biasanya menyarankan untuk berkonsentrasi dan belajar lebih baik.

Gelombang Gamma

Gelombang-gelombang ini adalah sinyal-sinyal listrik yang dipancarkan oleh neuron-neuron kita pada frekuensi 40 Hz, walaupun mereka dapat bergerak dalam kisaran antara 26 Hz hingga 70 Hz. Gelombang-gelombang itu ditandai dengan menjadi gelombang tercepat dan gelombang-gelombang dengan aktivitas mental tertinggi.

Mereka diaktifkan terutama pada saat-saat kejernihan, konsentrasi maksimum atau dalam proses intuisi, yaitu, dalam kegiatan di mana kegiatan kognitif tingkat tinggi dilakukan. Meskipun mereka lebih karakteristik dari proses yang baru saja saya komentari, mereka juga dapat terjadi pada fase tidur REM.

Gelombang Beta

Aktivitasnya terjadi ketika kita tetap terjaga dan menunggu di sekitar kita, yaitu ketika kita berpikir dan bekerja secara normal di hari kita sehari-hari, dalam keadaan kewaspadaan yang normal.

Dalam gelombang beta, 2 keadaan berbeda dapat diberikan sesuai dengan tingkat aktivitas: kita berbicara tentang keadaan beta positif ketika pikiran berada pada saat konsentrasi tinggi di mana pikiran waspada berfokus pada tujuan tertentu. Kedua, kita akan berbicara tentang keadaan beta negatif ketika individu gelisah atau gugup karena pikiran, dalam keadaan hiperaktif.

Tingkat gelombang beta yang tinggi merugikan subjek, karena dapat menyebabkan stres, iritasi, ketakutan mendadak, gelisah dan cemas.

Sepanjang hari, otak manusia memvariasikan aktivitas otaknya dari gelombang binaural ke gelombang lain dalam waktu singkat. Karena itu, kita dapat menjelaskan bagaimana kita berubah dari terinspirasi menjadi merasa lelah dalam waktu singkat.

Masalah-masalah yang mempengaruhi tubuh kita dan suasana hati kita biasanya berkaitan dengan gelombang binaural tertentu yang dominan sebagian besar waktu.

Sebagai contoh, frekuensi yang terlalu tinggi dan panjang dalam waktu gelombang beta dapat menyebabkan keadaan stres dan kecemasan pada individu. Inilah yang dikatakan beberapa ilmuwan dalam masyarakat kita saat ini.

Dalam meditasi, bantuan penting telah ditemukan untuk mencapai pergerakan keadaan ke gelombang binaural lain selain beta. Dengan menggunakan binaural dan isochronic, pendengar dapat memodifikasi pola gelombang ini.

Manfaat suara binaural yang berbeda

Suara-suara binaural adalah gelombang otak yang bergabung dengan musik latar untuk memprovokasi di setiap negara berbeda sesuai dengan apa yang ingin kita capai dan menurut gelombang yang dia dengar. Ini mulai belajar pada abad ke-19 tetapi baru pada abad ke-20 ketika mereka mulai diimplementasikan oleh beberapa komunitas ilmiah.

Bergantung pada seberapa sering otak berfungsi atau berkurang berkat binaural beats ini, efek yang ditimbulkannya pada tubuh kita akan sama besarnya pada pikiran seperti pada tubuh.

Dengan demikian, binaural suara dapat mendorong individu untuk: keadaan kesadaran yang berubah, keadaan meditasi atau bahkan relaksasi yang mendalam. Bahkan telah dikontraskan bagaimana ini dapat membangun kembali kadar kimia natrium dan kalium di otak.

Ada beberapa penelitian yang menegaskan bahwa suara binaural membantu orang untuk mengubah keadaan mental di mana ia ditemukan melalui induksi langsung pada otak.

Agar suara-suara ini dapat menyinkronkan kedua belahan otak dan memiliki efektivitas pada frekuensi yang sama, ada kebutuhan bagi individu untuk mendengar suara-suara ini melalui headphone (agar menjadi stereo berkualitas baik).

Untuk efek yang lebih baik, disarankan untuk menggunakan suara binaural dalam CD asli, karena ini adalah format terbaik di mana properti audio disimpan. Juga, sangat penting keteguhan dalam pendengar karena hanya dengan cara ini kita akan mencapai tujuan kita, apa pun itu.

Ada kontraindikasi untuk orang yang terkena epilepsi. Pada orang-orang ini tidak dianjurkan menggunakan gelombang binaural karena penggunaannya dapat memicu reaksi. Juga tidak boleh digunakan oleh orang-orang dengan kelainan psikis atau perubahan kepribadian.

Penting untuk mengetahui bahwa suara-suara ini membantu dalam beberapa aspek dari hari ke hari kita tetapi bahwa, dalam kasus apa pun, mereka tidak menggantikan perawatan medis atau terapi psikologis.

Singkatnya, binaural suara digunakan untuk banyak manfaat seperti: meningkatkan kreativitas, mengurangi stres, menghilangkan rasa sakit, mengurangi kecemasan, mencapai keadaan relaksasi, untuk mengurangi keadaan kesadaran yang berubah atau untuk mengingat mimpi.

Adapun kemungkinan kecanduan bahwa suara-suara ini dapat menyebabkan, tidak ada bukti ilmiah untuk menegaskan efek seperti itu. Tidak ada mekanisme fisiologis yang dapat menyebabkan seseorang menjadi kecanduan bunyi ini.