8 Manfaat Jamur Terbukti Secara Ilmiah

Manfaat jamur bagi kesehatan sangat banyak: mereka mencegah kanker, mengurangi nyeri sendi, membantu bernafas lebih baik, meregenerasi kerusakan tulang, mengobati infeksi dan lainnya yang akan saya jelaskan nanti.

Diperlukan waktu beberapa dekade hingga teknologi dan pengetahuan ilmiah berkembang untuk mengklasifikasikan kelompok organisme yang disebut fungi ini dengan benar. Sampai tahun enam puluhan mereka dianggap tanaman tetapi sekarang mereka memiliki kerajaan mereka sendiri, kerajaan jamur.

Kerajaan ini penuh dengan manfaat kesehatan: melawan kanker, merawat mata dan kulit Anda, membantu Anda bernafas lebih baik, adalah antibiotik, dan banyak manfaat lain yang akan Anda baca di artikel ini dan yang didasarkan pada penelitian ilmiah.

Tetapi berhati-hatilah karena tidak semua dapat dimakan, untuk sesuatu yang mengatakan: "semua jamur dapat dimakan, tetapi beberapa jamur hanya dapat dimakan sekali".

Manfaat jamur sehat

1- Mencegah dan melawan tumor

Menurut sebuah studi oleh Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Nasional Kyungpook, Republik Korea, jamur Auricularia auricula memiliki potensi besar sebagai agen antitumor.

Sifat antitumor dari beberapa spesies jamur telah diselidiki secara luas selama beberapa tahun terakhir, dan dalam beberapa dekade terakhir telah berguna dalam aplikasi kemoterapi beberapa obat antitumor (Wasser dan Weis, 1999).

Studi serupa lainnya dengan hasil yang menjanjikan telah dilakukan dengan jamur Ganoderma applanatum, yang ditandai dengan sifat antikankernya.

Sekelompok peneliti dari University of Minnesota di Amerika Serikat, melakukan penelitian tentang efek jamur Trametes versicolor pada wanita yang baru saja menyelesaikan kemoterapi dan radioterapi, karena perawatan ini menekan sistem kekebalan tubuh.

Studi ini menyimpulkan bahwa persiapan selain menjadi aman dan dapat ditoleransi, dapat meningkatkan status kekebalan pada pasien dengan kanker payudara setelah perawatan onkologis standar.

Menurut sebuah publikasi dari Departemen Farmasi Fakultas Kedokteran Universitas Novi Sad, Serbia, jamur Ganoderma lucidum telah digunakan secara tradisional selama lebih dari 2000 tahun dalam pengobatan berbagai kondisi patologis dan baru-baru ini melawan kanker.

Ini karena sifat imunoregulator, antivirus, antibakteri, antioksidan, dan hepatoprotektif.

Juga, jamur yang sama ini, menurut sebuah studi oleh Departemen Biokimia dan Biologi Molekuler, New York Medical College, memiliki potensi besar melawan kanker ovarium.

2- Meringankan nyeri sendi

Rumah Sakit Pangeran Wales dari Universitas Cina Hong Kong, melakukan penelitian untuk menguji efek pada rheumatoid arthritis jamur Ganoderma lucidum yang dikombinasikan dengan komponen lain dari pengobatan tradisional Tiongkok.

Sebagai kesimpulan, jamur ini (bersama dengan komponen lain) memiliki efek analgesik dan umumnya aman dan ditoleransi dengan baik, meskipun tidak ada efek anti-inflamasi yang ditemukan.

3 - Jaga mata, penglihatan dan kulit

Menurut publikasi International Journal of Medicinal Mushroom 2005, jamur Cantharellus mengandung asam amino esensial, serta vitamin A, sehingga konsumsinya bermanfaat dalam pencegahan kebutaan malam, radang mata dan kulit kering., menurut pengobatan tradisional Tiongkok.

4 - Membantu bernafas lebih baik

Menurut majalah sebelumnya dalam volume 7, jamur jenis ini juga membantu mengencangkan selaput lendir dan dapat meningkatkan daya tahan terhadap beberapa penyakit infeksi pada saluran pernapasan.

5- Perawatan komplementer untuk anak-anak dengan HIV

Universitas Federal ParĂ¡ di Brasil, melakukan penyelidikan untuk memverifikasi manfaat antioksidan dari Agaricus sylvaticus, dan pada akhir penelitian menyimpulkan bahwa ada bukti peningkatan peningkatan pertahanan antioksidan pasien.

6- Mencegah dan meregenerasi kerusakan tulang

Para ilmuwan di Universitas Kedokteran Zagreb di Kroasia, melakukan penelitian untuk menyelidiki efek dari jamur Trametes versicolor, Grifola frondosa, edent Lentinus dan Pleurotus ostreatus pada tulang.

Studi ini menunjukkan bahwa perawatan yang menggabungkan ekstrak L. edodes dan G. frondosa secara signifikan mengurangi hilangnya tulang trabekuler di tulang belakang lumbar tikus.

Jadi dalam kesimpulan mereka menunjukkan bahwa ekstrak jamur obat dapat dianggap sebagai pengobatan pencegahan dan / atau suplemen untuk kondisi ini.

7- Meningkatkan daya adaptasi tubuh

Kesimpulan ini dicapai oleh para ilmuwan di Universitas Khon Kaen di Thailand dalam penelitian mereka, setelah menyelidiki dua puluh tiga spesies jamur liar (kebanyakan polipori dari genera Trametes, Ganoderma, Schizophyllum, Inonotus, Phellinus, dan Lentinus ).

Semua pengukuran jelas menunjukkan potensi jamur ini sebagai sumber makanan bergizi yang baik dan sebagai obat alternatif untuk meningkatkan kesehatan yang baik dan untuk meningkatkan kemampuan beradaptasi tubuh.

8- Perawatan untuk infeksi

Antibiotik adalah zat yang digunakan untuk membunuh bakteri yang menyerang dan menginfeksi tubuh kita.

Penisilin adalah salah satu antibiotik efektif pertama yang mengobati dan menyembuhkan banyak infeksi bakteri dan ini hanyalah jamur Penicillium chrysogenum.

Juga antibiotik retapamulina, tiamulina dan valnemulina adalah turunan dari metabolit jamur Pleuromutilina, dan dengan demikian berbagai macam antibiotik berasal dari jamur.

Peringatan penting

Sangat penting untuk hanya makan jamur yang telah tumbuh secara organik dan dijual di supermarket atau tempat yang aman.

Jika Anda mencurigai seseorang menelan jamur liar yang tidak dikenal, JANGAN TUNGGU muncul gejala toksik, karena beberapa mengandung amanitin dan tidak ada obat penawar untuk apa yang menyebabkan kematian. Satu-satunya obat adalah menghilangkan racun sebelum tubuh menyerapnya dan untuk ini Anda harus segera pergi ke rumah sakit terdekat.

10 Keingintahuan tentang jamur

  1. Jamur adalah hewan atau tumbuhan, meskipun mereka memiliki banyak karakteristik dengan kedua kerajaan, tetapi pada tahun 1960 mereka diklasifikasikan sebagai bagian dari "Kerajaan Jamur".
  2. Lebih dari 70.000 spesies jamur telah diidentifikasi, tetapi diyakini bahwa ada sekitar 1, 5 juta spesies di seluruh dunia.
  3. Ragi yang menumbuhkan roti adalah sejenis jamur.
  4. Penisilin terbuat dari cetakan biru, Penicillium. Penisilin adalah antibiotik yang dapat menyembuhkan infeksi telinga dan penyakit lainnya.
  5. Jamur sangat baik beradaptasi dengan hampir semua kondisi di Bumi.
  6. Mereka hidup di mana-mana di udara, di air, di tanah, di tanah, di tanaman dan hewan.
  7. Beberapa jamur bersifat mikroskopis dan yang lainnya tersebar di lebih dari seribu hektar.
  8. Reproduksi jamur dapat bersifat seksual atau aseksual, melalui spora yang kurang lebih sebanding dengan biji unggul tanaman.
  9. Beberapa ilmuwan percaya bahwa lumut bisa menjadi penjajah pertama di bumi.
  10. Jejak jamur puffball telah ditemukan di permukiman Zaman Batu.

Pentingnya jamur

Jamur penting dalam berbagai cara:

  • Daur ulang: bersama dengan bakteri, jamur memainkan peran penting dalam daur ulang benda mati dan pembusukan.
  • Makanan: Banyak jamur digunakan sebagai makanan untuk manusia dan ditanam untuk dijual di banyak bagian dunia.
  • Obat-obatan: antibiotik seperti penisilin berasal dari jamur. Banyak jamur lain juga menghasilkan antibiotik, yang digunakan untuk mengendalikan penyakit pada manusia dan hewan.
  • Zat pengontrol biologis: jamur digunakan untuk parasit serangga, sehingga mereka membantu mengendalikan hama. Spora jamur disemprotkan pada tanaman, dan metode ini lebih murah dan ramah lingkungan.
  • Tumbuhan dan hewan: banyak jamur hidup berdampingan secara harmonis dengan tanaman dan hewan.

Jamur yang bisa dimakan dalam sejarah dunia

  • Mesir: Lebih dari 4.500 tahun yang lalu di Mesir kuno, hanya para firaun yang diizinkan untuk makan, karena mereka percaya bahwa jamur itu adalah "anak-anak para dewa" yang dikirim ke bumi melalui sinar yang diumumkan oleh guntur.
  • Roma: Orang Romawi juga percaya bahwa beberapa jamur yang tumbuh dari bumi berasal dari sinar.
  • India: Dalam tradisi Hindu, ada dewa bernama Soma yang memanifestasikan dirinya kepada para imam dalam bentuk cairan halusinogen. Beberapa ilmuwan percaya bahwa Soma adalah jamur terbang, Amanita muscaria . Jamur juga disebutkan dalam Rig Hindu Veda dan dimakan di anak benua India.
  • Amerika Latin: Legenda serupa mungkin ada antara penduduk dataran tinggi Guatemala dan Meksiko, di mana bahkan sekarang orang menyebut A. muscaria dengan nama umum yang berarti kilat.
  • Paris: Budidaya jamur berasal dari Paris. Produsen melon di wilayah tersebut menemukan bagaimana jamur dapat ditanam dan mulai membudidayakannya pada tahun 1650. Pada pertengahan 1700-an ditemukan bahwa A. bisporus dapat tumbuh tanpa cahaya, dan bahwa kondisi yang paling menguntungkan untuk tumbuh adalah di terowongan bawah tanah dan gua-gua.
  • Negara-negara lain: Dari Perancis, budidaya jamur menyebar ke bagian lain dunia. Bisnis segera mulai tumbuh dan menyebar ke Inggris dan negara-negara lain. Sebelum 1825, tanaman jamur pertama diproduksi di gua-gua di Belanda. Pada tahun 1865, budidaya jamur memasuki Amerika Serikat melalui Inggris dan jamur yang dapat dimakan pertama mulai dibudidayakan dalam skala kecil di Long Island dan New York.

Resep

Jangan pernah makan jamur apa pun jika Anda tidak benar-benar yakin itu bisa dimakan.

Resep dasar: Jamur Portobello

Jamur Portobello memiliki tekstur kuat dan berdaging, sehingga sangat baik untuk dipanggang, dipanggang, dan diisi. Mereka adalah teman yang hebat untuk acara barbekyu.

Persiapan tumis portobellos:

Tempatkan satu titik mentega di wajan, tambahkan bawang putih yang dihancurkan, bumbu dan bumbu, tambahkan jamur dan biarkan mereka masak selama beberapa menit sampai cairannya keluar. Anda juga bisa menumis dengan bawang dan bawang putih.

Jamur dengan bawang putih

Bahan:

  • 200 gram jamur segar
  • 10 siung bawang putih
  • Merica hitam
  • Minyak zaitun
  • Peterseli segar
  • Garam

Persiapan:

Kupas setengah bawang putih dan masukkan ke dalam lesung, tambahkan peterseli dan sedikit garam. Kemudian, tambahkan aliran minyak zaitun murni dan campur semuanya. Cadangan untuk menggunakan campuran ini nanti.

Kupas 4 hingga 5 siung bawang putih dan potong jamur setipis yang Anda bisa dengan bantuan pisau tajam (jika Anda mau, biarkan sedikit lebih tebal). Panaskan wajan dengan minyak zaitun dan coklat siung bawang putih selama beberapa menit di atas api kecil sampai rasanya enak.

Saat bawang putih berubah warna lalu tambahkan jamur. Pegang api sedang dan aduk dengan palet kayu dari waktu ke waktu. Tambahkan sedikit garam dan merica secukupnya dan kemudian tambahkan campuran sebelumnya, aduk selama beberapa menit lagi.

Campuran Fondue (dengan lima jenis jamur)

Bahan:

  • 3 jenis jamur gelap: Shiitake, Portobello dan Crimini
  • 3 jenis jamur ringan: putih Paris dan Orellana
  • Suka dengan keju yang bersangkutan
  • Garam, merica, dan bawang putih

Persiapan:

Tempatkan bawang putih yang dihancurkan dalam wajan dan setelah mereka berubah warna tambahkan peterseli, jamur menyala dan kemudian yang gelap (detik semakin kuat rasanya), kemudian tambahkan bahan lainnya dan tumis selama lima menit.

Saat fondue sudah siap, temani persiapan dengan roti dan brokoli.