7 Jenis Proyeksi Kartografi

Jenis - jenis proyeksi kartografi adalah semua klasifikasi di mana serangkaian proyeksi kartografi dapat dimasukkan. Kategori-kategori ini dibuat untuk menentukan metode proyeksi yang digunakan untuk membuat grafik suatu area.

Proyeksi kartografi, juga dikenal sebagai proyeksi geografis, adalah sistem yang dengannya Bumi atau bagiannya diwakili, secara langsung dan teratur menghubungkan permukaan melengkung ke bidang atau peta.

Untuk mewujudkan jarak ini dan mempertahankan proporsi, proyeksi kartografi menggunakan meridian dan paralel Bumi sebagai panduan untuk membawa desain itu ke peta atau pesawat.

Secara umum, proyeksi kartografi disebut peta dan dibuat oleh seorang kartografer.

Peta tidak dapat dengan sempurna meniru permukaan nyata, sehingga proyeksi dapat menjaga jarak, permukaan atau sudut.

Dengan cara yang sama, tidak semua proyeksi dibuat mengikuti mekanisme dan teknik yang sama. Perbedaan terbesar di antara mereka terletak di tengah yang digunakan untuk memproyeksikan area yang dipilih.

Pemahaman tentang bagaimana proyeksi peta dibuat memungkinkan Anda untuk mengklasifikasikan peta atau peta dan menyesuaikannya dengan lebih baik untuk bidang pekerjaan Anda.

Klasifikasi proyeksi kartografi

Dengan tujuan dan metode yang berbeda-beda, proyeksi kartografi dapat diklasifikasikan berdasarkan beberapa kriteria.

Proyeksi kartografi menurut sifatnya

Ini dapat dipahami sebagai klasifikasi pertama dari proyeksi, karena tujuannya dapat ditentukan darinya. Terutama, ini ditentukan oleh kategori yang mereka pertahankan.

Kemudian ada proyeksi kartografi yang berjarak sama, yang menghemat jarak antara titik-titik; proyeksi setara, yang menjaga permukaan grafik dan proyeksi konformal, di mana sudut atau bentuk gambar dipertahankan.

Peta proyeksi sesuai dengan pusat yang digunakan

Tidak semua proyeksi dibuat dari permukaan yang sama. Oleh karena itu, cara lain untuk mengklasifikasikan mereka adalah sesuai dengan pusat yang digunakan.

Ada proyeksi peta kutub, di mana pusat yang digunakan adalah beberapa kutub ekstrim Bumi.

Di sisi lain, ada juga proyeksi khatulistiwa, di mana pusatnya adalah persimpangan antara garis khatulistiwa dan meridian.

Akhirnya, proyeksi miring atau miring, yang ada di pusat titik lain di planet ini, juga memiliki kehadiran.

Proyeksi kerucut

Itu semua adalah proyeksi kartografi di mana pusatnya terletak pada poros yang bergabung dengan dua kutub terestrial. Dengan demikian, permukaan planet ini terletak pada permukaan kerucut bersinggungan.

Ini adalah sistem yang baik untuk dapat membuat grafik benua di planet ini. Ada banyak jenis proyeksi kerucut, tetapi yang paling umum adalah proyeksi kerucut sederhana, meskipun proyeksi konformal Lambert juga populer.

Proyeksi silinder

Sejak awal, tujuan untuk memetakan seluruh Bumi telah diusulkan. Melalui proyeksi silindris Mercator, sebelum dan sesudahnya ditandai dalam dunia kartografi karena berhasil menangkap Bumi secara keseluruhan dengan cara ini.

Daerah kutub, di daerah ini, menunjukkan disproporsi yang besar dibandingkan dengan ukuran sebenarnya, sehingga lazim bahwa proyeksi saat ini menggunakan karakter pseudocilĂ­ndrico.

Di antara mereka, salah satu yang paling menonjol adalah proyeksi peta Van der Grinten, yang mengintegrasikan beberapa kerucut untuk menghargai besarnya Bumi, sehingga dapat dianggap poligonal.

Selain itu, mengikuti skema tradisional juga menyoroti proyeksi silindris Robinson dan Peters.

Proyeksi Azimuthal

Ini adalah salah satu jenis proyeksi kartografi terluas, yang sangat bervariasi di antara kemiringannya.

Sementara proyeksi kerucut lebih terfokus pada permukaan seperti benua dan yang berbentuk silinder di seluruh planet, yang azimut dapat dianggap sebagai tujuan desain ke belahan bumi planet Bumi.

Dua kemiringan utama dari proyeksi azimut ini adalah proyeksi gnomik dan ortografis. Keduanya ditangani dengan memproyeksikan sebagian dari planet ini dalam bidang singgung.

Setelah ini, Anda mendapatkan visi yang mirip dengan apa bentuk planet Bumi. Jika visi ini diperoleh dari titik eksternal, itu adalah ortografis. Di sisi lain, jika itu dari titik interior, itu adalah gnomic.

Di antara kelemahannya adalah distorsi besar yang terjadi dengan jarak pada skala planet ini, dan mereka meningkat jika jarak yang ditimbulkan dari titik tangensial sangat jauh. Selain yang disebutkan di atas, ada juga proyeksi stereografi.

Proyeksi yang dimodifikasi

Saat ini, menggunakan satu jenis proyeksi sepertinya bukan pilihan terbaik. Mengingat begitu banyak alternatif, yang memiliki semua kelebihan dan kekurangannya, disarankan untuk menggabungkan sistem sehingga membentuk proyeksi yang dimodifikasi, yang mengurangi distorsi dengan mengambil karakteristik terbaik dari jenis tertentu.

Secara umum, sebagian besar peta saat ini dibuat mengikuti premis ini. Salah satu metode yang paling banyak digunakan untuk koreksi distorsi yang timbul dari adaptasi permukaan bola ke flat adalah penggunaan titik fokus berbeda yang berfungsi sebagai keseimbangan.

Peta dunia umumnya merupakan produk dari proyeksi yang dimodifikasi. Salah satu yang paling dipopulerkan dalam sejarah adalah Winkel-Tripel, banyak digunakan di bidang pendidikan dan pengajaran dasar.

Lain yang terkenal adalah Mollweide elips, yang memiliki distorsi terlihat jauh lebih kecil, terutama di daerah kutub.

Proyeksi tipe konvensional

Ketika berbicara tentang proyeksi tipe konvensional, dapat dipahami semua proyeksi dibuat untuk tujuan didaktik, di mana estetika lebih disukai dan bukan presisi geografis.

Karena alasan ini, proyeksi ini merujuk terutama pada peta dunia dan tidak boleh digunakan sebagai elemen ilmiah, melainkan sebagai pengantar untuk ilmu geografi.

Di antara proyeksi konvensional, adalah umum untuk menemukan distorsi yang kuat di area kutub. Beberapa dari mereka adalah orang-orang dari Aitoff, Cahill, Dimaxion, Goode, Kavrayskiy VII, Robinson, Wagner VI, Waterman dan Winkel-Tripel yang disebutkan sebelumnya.