Organisasi Ekonomi Maya

Organisasi ekonomi Maya terutama didasarkan pada makanan dan pertanian, seperti banyak masyarakat kuno.

Bangsa Maya mengembangkan pangan dan pertanian dengan menggabungkan teknik-teknik inovatif untuk mengerjakan tanah dan cara membuat tanaman. Yang terakhir adalah sumber utama perdagangan dalam peradaban ini, dan untuk perkembangannya memiliki tenaga kerja yang terdiri dari pekerja.

Pemeliharaan hewan juga sangat penting dalam perdagangan, karena dapat memiliki tempat pengembangbiakan sapi, babi atau kambing. Madu dari lebah digunakan sebagai nilai komersial.

Mekanika ekonomi sederhana ini meninggalkan pengaruh besar pada perkembangan ekonomi di seluruh dunia. Bahkan saat ini, banyak negara masih mengikuti model ekonomi Maya, terutama berbasis pada pertanian, peternakan dan perdagangan.

Stabilitas ekonomi sangat penting bagi keberhasilan negara-kota kuno peradaban Maya. Anda juga mungkin tertarik untuk melihat 10 kontribusi budaya Maya yang paling penting.

Pertanian dan ternak sebagai dasar organisasi ekonomi Maya

Setiap hari, pekerja Maya harus bekerja di pertanian dan membawa makanan. Untuk bagian mereka, petani yang memiliki tanah membagikan bagian dari setiap tanaman atau membayar pekerja dengan barang-barang lain seperti garam, kain, madu, buah-buahan dan hewan peliharaan.

Pembayaran ini juga diberikan kepada pemerintah dan juga digunakan untuk membeli dan berdagang dengan barang lain.

Di dalam pertanian, tanaman terpenting yang dimiliki petani adalah jagung, terdapat konsensus di dalam para peneliti untuk meyakini bahwa peradaban sangat bergantung pada panen.

Seringkali, peternak menukar hewan atau tanaman untuk pakaian atau barang lain sekali atau mungkin dua kali seminggu di pasar kecil, yang dulu terletak di dataran di tepi sungai. Daerah ini menguntungkan ketika datang untuk menanam tanaman dan memelihara hewan.

Sebagai hasil dari jumlah besar tanah subur ini, ada populasi yang terus tumbuh yang berkontribusi pada pembentukan pasar dasar. Di pasar-pasar ini, individu yang kuat menetapkan aturan pertama yang memastikan bahwa perdagangan dan kegiatan pertanian dapat berfungsi tanpa masalah.

Sebagian besar sarjana percaya bahwa penurunan populasi di banyak desa dataran rendah tengah selama periode Klasik Akhir dan Klasik Terminal sebagian karena kekurangan pertanian.

Kekeringan juga bisa menjadi masalah bagi bangsa Maya. Ini mungkin disebabkan oleh meluasnya deforestasi di tanah tersebut, yang pada gilirannya merupakan akibat dari produksi tanaman yang tidak mencukupi.

Banyak kemajuan teknologi bangsa Maya kuno terkait dengan pertanian. Ladang yang ditinggikan dan irigasi yang luas bukan hanya dua contoh perubahan teknologi dari masa lalu peradaban ini, yang mengelola peningkatan produksi dan memperkuat bentuk ini bagi ekonominya.

Ketersediaan sumber daya sangat terkait erat dengan ekonomi Maya sehingga peneliti sering menggunakan istilah yang diciptakan untuk hukum ekonomi lainnya untuk merujuk pada sistem komersial ini, seperti penawaran dan permintaan.

Perdagangan dalam masyarakat Maya

Spesialisasi dalam perdagangan dapat didefinisikan sebagai eksploitasi sumber daya dan barang material khusus.

Semenanjung Yucatan di Meksiko secara luas dihuni pada Periode Klasik, dan lebih banyak lagi di Periode Terminal dan Pasca Klasik, yang mengakibatkan runtuhnya aktivitas di dataran rendah tengah dan migrasi berikutnya ke daerah-daerah di Yucatan dan keberhasilan berbagai peradaban termasuk Puuk, Toltec dan Itza.

Pentingnya garam

Para ahli juga menunjukkan bahwa lapisan garam yang membatasi pantai wilayah Yucatan memberikan lingkungan perdagangan yang menguntungkan dan membantu berkontribusi bagi keberhasilan peradaban ini. Diperkirakan bahwa populasi Tikal, dari sekitar 45.000 penduduk, mengonsumsi sekitar 131, 4 ton garam setiap tahun.

Garam tidak hanya diperlukan dalam makanan, tetapi juga banyak digunakan sebagai pengawet. Selama periode Klasik dan Pasca Klasik, populasi pulau kecil Caye Ambergris dan Isla Mujeres bertukar ikan asin.

Hubungan pertukaran antara komunitas pulau dan benua menjadi penting, karena kelompok-kelompok yang terisolasi secara geografis ini tidak mampu memiliki pertanian yang memadai dan berkelanjutan.

Garam juga sering digunakan untuk ritual dan obat-obatan, sebagaimana dibuktikan setidaknya oleh situs arkeologi yang terletak di Semenanjung Yucatan, tempat ditemukannya lapisan garam yang dianggap sakral.

Penggunaan yang bisa diberikan pada garam sangat bervariasi sehingga digunakan bahkan saat melahirkan dan mati. Seorang bidan akan menawarkan garam kepada kedua orang tua saat lahir dan larutan garam ditaburkan melalui rumah setelah kematian anggota keluarga.

Sering diyakini bahwa industri garam tidak sepenuhnya berkembang sampai ada peningkatan populasi yang signifikan selama periode Klasik. Berkat augue dalam perdagangan garam, kota-kota pesisir seperti Chunchucmil, Tzeme, dan Dzibilchalt├╣n berkembang pesat dengan populasi mulai dari 10.000 hingga 40.000 penduduk.

Karena kota-kota ini ada dalam kondisi pertanian, para ahli menyimpulkan bahwa mereka bergantung terutama pada industri garam untuk mendapatkan dukungan ekonomi dan agraria yang diperoleh melalui pertukaran.

Sumber daya lain yang digunakan oleh Maya sebagai mata uang adalah biji kakao, kerang laut, jagung, cabai, singkong, bayam, telapak tangan, vanili, alpukat, tembakau, dan ratusan lainnya. lebih banyak sumber daya, yang nilainya tergantung pada kelangkaan dan biaya penanamannya.

Orang-orang Maya tidak menggunakan metalurgi sebagai objek bernilai sampai sekitar tahun 600 Masehi. Dengan cara yang sama, Maya memasarkan batu-batu berharga seperti obsidian, batu giok dan batuan dan mineral lainnya, yang juga digunakan dalam produksi alat litchi.

Bukti menunjukkan bahwa peningkatan perdagangan keramik obsidian dan polikrom bertepatan dengan perluasan perdagangan garam.

Di antara barang-barang paling penting yang beredar dalam jaringan perdagangan jarak jauh adalah obsidian, jade, turquoise dan quetzal.

Pusat perbelanjaan Maya

Sebagian besar barang kebutuhan sehari-hari diperdagangkan di pusat-pusat komersial utama kota, barang-barang untuk kelas elit seperti bulu langka, kulit jaguar, seni sebagai lukisan, keramik yang sangat dihiasi dan perhiasan berkualitas tinggi adalah simbol kekuasaan di antara elit

Beberapa penulis menunjukkan bahwa peran "perantara" kota Tikal adalah sumber utama dukungan ekonomi selama Periode Klasik peradaban Maya, karena memungkinkan kota untuk berpartisipasi dalam perdagangan tanpa memiliki banyak sumber daya yang menguntungkan. Karena rute komersial baru pada periode Terminal dan Post Classic, kota mengalami penurunan terus menerus.

Spekulasi menunjukkan bahwa penurunan populasi dataran rendah mengalihkan aliran perdagangan ke pusat-pusat besar seperti Tikal dan Copan.

Selain itu, perdagangan maritim terbukti lebih efisien dan praktis, terutama jika pengiriman dimulai di Wilayah Pusat.

Penggalian arkeologis di kota kuno Cancuen, telah menunjukkan kembali bahwa kota ini memiliki kontrol besar terhadap sumber daya mentah, yang memungkinkannya menjadi salah satu kekuatan paling kuat di wilayah ini antara 400 M hingga 800 M

Kekayaan Cancuen terbukti ketika menemukan salah satu dari tiga lantainya, yang mengandalkan permukaan yang besar, yang bahkan menyaingi kuil Tikal yang lebih besar.

Para arkeolog percaya bahwa kekayaan besar Cancuen diperoleh melalui perang hegemonik yang luas. Penggalian tambahan kota dan tidak adanya dinding pertahanan telah menyebabkan para ahli percaya bahwa kelimpahan tersebut diperoleh melalui perdagangan antar kota.

Faktor lain yang juga membantu bonu Cancuen adalah bahwa mereka mungkin menciptakan aliansi dengan negara-kota lain dengan kekuatan yang lebih besar, memasok sekutu mereka batu giok, obsidian, pirit, bulu quetzal, dan barang-barang lain yang diperlukan untuk mempertahankan kontrol atas orang biasa.

Perdagangan kuno batu obsidian telah dipelajari menggunakan bukti tentang lokasi dan ukuran bengkel-bengkel industri di kota-kota ini. Diperkirakan bahwa kota Tikal memiliki sekitar seratus bengkel ini pada sekitar 700 M

Pengangkutan dan perawatan obsidian menciptakan industri tenaga kerja sejati di dunia Maya, karena untuk produksinya diperlukan dari pengangkut barang sederhana, yang biasanya budak, untuk pengrajin yang terampil.

Kontrol deposito obsidian sangat penting untuk pengembangan ekonomi suku Maya, karena bahkan ini dikomersialkan di bidang elit.

Beberapa penulis menyarankan bahwa mungkin ada hubungan pertukaran yang diformalkan antara anggota elit penguasa dari perusahaan pengimpor dan pengekspor. Hubungan-hubungan ini akan mengatur aliran produk-produk penting, yang tidak diragukan lagi memfasilitasi hubungan antar masyarakat.