Apa itu Nilai Estetika? 20 Kriteria Dasar

Nilai - nilai estetika adalah keutamaan dari suatu objek, peristiwa atau orang, yang dapat menghasilkan penilaian yang berbeda atau menginspirasi reaksi positif atau negatif.

Karakteristik sebuah karya seni, pemandangan alam, seseorang atau situasi, dapat memungkinkan kita untuk membuat penilaian, verbal atau non-verbal, tentang apa yang kita rasakan dengan indera kita.

Ciri-ciri atau sifat-sifat berharga dari beberapa karya seni, misalnya, dihargai menurut mata yang melihatnya. Pengamatlah yang akan menentukan apakah pengalaman itu menyenangkan atau tidak.

Apa pun bisa berharga dalam berbagai cara; Sebuah karya artistik dapat dihargai karena nilai ekonomis, historis, praktis, bermanfaat, sentimental atau hanya karena penampilannya. Pada titik inilah kita mulai membedakan nilai-nilai estetika.

Kriteria seni dan estetika

Karya-karya seni dievaluasi untuk nilai estetika mereka, daripada nilai instrumental atau utilitarian mereka dan meskipun kecantikan dianggap sebagai nilai yang dapat disorot sebagai fisik-visual, nilai-nilai estetika melangkah lebih jauh dan memperluas pengalaman yang kami Itu dapat menghasilkan keindahan, harmoni, keseimbangan dan banyak properti lainnya.

Bahkan tidak adanya sifat-sifat ini dapat dipertimbangkan melalui nilai-nilai estetika negatif: deformitas, ketidaksenangan, keburukan.

Sepanjang sejarah, kerja keras telah dilakukan untuk menentukan kanon kriteria khusus dalam seni dan estetika.

Para psikolog telah mengarahkan kita pada pengetahuan untuk memahami diri kita sebagai makhluk yang bereaksi terhadap kompleksitas rangsangan yang dapat dihasilkan oleh sesuatu.

Seni dan keindahan

Meskipun teori-teori untuk menentukan kecantikan murni telah dipertanyakan, ada gagasan yang terus dipertahankan; misalnya, ketika keindahan dimulai dari dimensi kompleksitas atau simetri dan keseimbangan.

Meskipun kesempurnaan tidak selalu merupakan bagian dari nilai-nilai estetika positif, cenderung dianggap bahwa karakteristik yang paling sempurna lebih baik.

Aliran estetika membongkar tanda-tanda ini. Untuk waktu yang lama, seniman telah mematahkan paradigma lama bahwa nilai-nilai estetika berputar di sekitar perasaan positif semata.

Kekacauan, drama, dan tragedi telah dianggap sebagai nilai estetis yang baik. Bahkan gangguan visual dan kelainan bentuk alami dari beberapa karya telah dihargai karena nilai estetika mereka.

Untuk alasan ini, makna yang bergerak dalam nilai-nilai estetika dapat mengganggu dari satu sisi (positif) ke yang lain (negatif); atau sebaliknya. Penghakiman, yang bersifat pribadi, milik pemilik tatapan.

Namun, nilai-nilai estetika didefinisikan dengan baik sebagai sifat-sifat berharga yang kita berikan pada sepotong, menjadi atau merasakan hal-hal.

Secara artistik, nilai-nilai estetika memiliki bobot khusus dalam kehidupan sehari-hari dan nilai-nilai estetika yang dapat diidentifikasi oleh siapa pun - bukan artis -.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa nilai-nilai estetika adalah objek studi, apresiasi, penelitian dan komersialisasi dalam dunia seni akademik-profesional.

Daftar dengan 20 nilai estetika utama

1- Harmoni

Ini adalah nilai proporsional dan bagian-bagian yang pas diintegrasikan dalam satu bagian. Ini adalah penyatuan semua elemen yang membentuk objek atau makhluk.

2- Kesempurnaan

Nilai ini diberikan untuk apa yang dianggap bebas dari cacat atau kesalahan. Kata ini berasal dari "perfectio" yang berarti sesuatu selesai, selesai sepenuhnya dan itu telah mencapai tingkat semaksimal mungkin.

3 - Saldo

Nilai ini adalah tentang keadaan di mana setiap bagian yang menyusunnya mengkompensasi efek yang dihasilkan oleh bagian lain. Mereka diberi kompensasi dan dibatalkan pada saat yang sama, masing-masing dengan yang lain. Itu mengacu pada stabilitas.

4- Solemnity

Solemnity mengacu pada tingkat keseriusan dan formalitas yang tinggi hingga menghasilkan emosi yang serius dan berat tanpa kehilangan sifat menghasilkan kesan.

5- Kelezatan

Nilai yang dikaitkan dengan sifat-sifat kemahiran, kelembutan atau keutamaan. Diseberang oleh kekasaran dan kekasaran, kelezatan terkadang terkait dengan kerapuhan atau pada perawatan dan detail yang dengannya sebuah karya seni bisa dilahirkan.

6- Tragedi

Istilah sebagian besar dikenal sebagai genre sastra; nilai ini digunakan untuk menyoroti saat-saat mengerikan yang dicampur dengan drama yang berat.

7- Kecabulan

Berbeda dalam banyak budaya, ini merujuk pada seksual, dipertanyakan secara moral atau tidak diterima.

8- Aneh

Ini mengacu pada sesuatu yang rasanya tidak enak atau sangat berlebihan, tidak merata pada kelezatan atau kelembutan.

9- Kesepian

Nilai yang sesuai dengan yang vulgar, yang umum, tanpa kedalaman atau esensi. Ini mengacu pada dasar, tidak penting dan biasa.

10- Horribilitas

Ketika definisi mengerikan diberikan kepada sesuatu itu karena biasanya menyebabkan ketidaksenangan atau jijik ketika dihadapkan dengannya.

11- Kecantikan

Ini terkait erat dengan kesenangan, dengan keindahan indah. Umumnya nilai ini diberikan pada yang simetris, harmonis dan halus; Namun, itu bukan nilai yang dapat tertutup dalam definisi konkret atau menghasilkan reaksi yang sama pada manusia. Ini adalah nilai nyata, tetapi tidak dianggap sama oleh semua orang.

12- L├║gubre

Nilai yang terkait dengan gelap, muram; Itu bahkan ada hubungannya dengan kematian.

13- Komedi

Seperti halnya tragedi, bagian dari genre sastra. Nilai ini diberikan pada karya atau makhluk yang menyenangkan dan yang biasanya menghasilkan emosi positif pada penerima.

14- Kebahagiaan

Perasaan menyenangkan terkait dengan suasana hati dan kepuasan yang baik.

15 - Keindahan

Bertentangan dengan nilai anehnya. Itu berarti rasa atau kehalusan yang baik.

16 - Kehebohan

Nilai terkait dengan kebesaran dan yang dibedakan.

17- Memaksakan

Nilai dari memaksakan biasanya salah satu yang paling dikagumi, karena itu adalah sesuatu yang besar, luar biasa dan luar biasa.

18- Chimeric

Itu berasal dari ilusi, yang tidak nyata dan yang fantastis.

19- Absurd

Nilai ini diberikan kepada yang irasional, untuk apa yang di luar logika dan nalar; keluar dari konvensional.

20- Misteri

Nilai ini membangkitkan rahasia, yang dicadangkan, apa yang belum terungkap. Bekerja dengan nilai ini sering menghasilkan rasa intrik dan refleksi pada apa yang mereka lihat.