9 Karakteristik Jamur yang Mengejutkan

Di antara karakteristik jamur yang paling luar biasa kami menemukan bahwa mereka heterotrofik, terdiri dari miselia, adalah makhluk monofiletik dan telah digunakan dalam keahlian memasak, farmasi atau pertanian.

Jamur, lebih dikenal di dunia ilmiah sebagai jamur, adalah seperangkat organisme hidup uniseluler atau pluriseluler, yang terdiri dari sel eukariotik, yang berbeda dari hewan dan tumbuhan.

Jamur memiliki bentuk dan ukuran yang sangat bervariasi. Diperkirakan ada sekitar 1, 5 juta spesies, meskipun sampai saat ini hanya sedikit lebih dari 5% dari mereka - sekitar 100.000 - telah diklasifikasikan dan dipelajari.

Dalam biologi, jamur secara tradisional telah diklasifikasikan sebagai kerajaan otonom, yang dikenal sebagai kerajaan jamur. Spesialisasi yang didedikasikan khusus untuk studinya disebut mikologi .

Mereka adalah salah satu organisme paling luas di seluruh dunia. Mereka dapat hidup di iklim lembab dan panas, sehingga mereka dapat ditemukan di permukaan yang sangat bervariasi, elemen dan lingkungan, seperti air, tanah, minyak, hewan, tanaman, pakaian, dan udara.

Karakteristik utama jamur

1- Mereka sangat penting untuk daur ulang benda mati

Fungsi jamur dalam alam sangat penting. Mereka bertanggung jawab untuk memecah semua bahan organik dan melepaskan berbagai komponen seperti oksigen, karbon, fosfor dan nitrogen ke dalam tanah dan atmosfer.

Mereka membantu dalam penguraian materi mati hewan, tumbuhan, dan beragam material, sehingga mereka berpartisipasi dalam siklus komposisi dan dekomposisi materi alami.

2- Mereka heterotrofik

Jamur ditandai sebagai organisme heterotrofik. Ini berarti bahwa mereka memakan makhluk hidup lain, yang mereka ubah menjadi bahan makanan, dan bahkan menjadi energi untuk penghidupan mereka sendiri.

Organisme heterotrofik tidak memiliki kapasitas untuk mengubah materi anorganik menjadi organik - tidak seperti organisme autotrofik - yang mengapa untuk mendapatkan karbohidrat, lipid, protein dan asam yang diperlukan untuk hidup, mereka harus memperoleh materi yang sudah memiliki sifat-sifat ini.

3- Dinding selnya tersusun atas kitin

Sel-sel dalam jamur memiliki dinding di luar membran plasma yang menutupinya, yang disebut dinding sel .

Pada tanaman, dinding ini terbuat dari selulosa, tetapi pada jamur mereka terbuat dari bahan yang disebut kitin .

Fitur ini membedakan jamur dari makhluk hidup lain, seperti hewan dan tumbuhan, karena yang pertama tidak memiliki dinding sel di dalam sel mereka, dan yang terakhir memang, tetapi memiliki senyawa yang berbeda.

4 - Mereka sesuai dengan miselia

Tubuh jamur dibentuk oleh struktur yang disebut miselium, yang terdiri dari massa hifa, yang mengambil bentuk dan ukuran yang berbeda tergantung pada spesies.

Miselium dapat berupa mikroskopis, atau memiliki karakteristik bentuk dan ukuran jamur.

Di dalam miselium adalah organel reproduksi, yang menghasilkan spora yang akhirnya terbentuk di miselia baru. Juga di dalamnya adalah semua proses penyerapan nutrisi yang dilakukan oleh jamur.

5- Mereka adalah monofilitikos

Dianggap bahwa jamur adalah spesies monofiletik, karena semua spesies mereka berasal dari nenek moyang yang sama.

Ini berarti bahwa semua spesies jamur yang ada saat ini telah berevolusi, selama jutaan tahun, dari organisme hidup yang sama yang merupakan nenek moyang dari mana mereka semua berasal.

6- Mereka dibagi menjadi spesies yang berbeda

Ada berbagai jenis jamur, yang paling terkenal adalah sebagai berikut:

  • Ragi

Ragi adalah jenis jamur uniseluler dengan diameter sekitar 0, 075mm, dan sangat terkenal karena melakukan proses penguraian materi melalui fermentasi.

Fermentasi adalah proses yang digunakan dalam produksi berbagai makanan dan produk untuk konsumsi manusia, seperti antibiotik, roti, anggur, bir, dan beberapa jenis keju. Diperkirakan bahwa penggunaan ragi tanggal kembali ke era Mesir Kuno.

  • Jamur

Jamur disebut jenis jamur multiseluler, terdiri dari struktur yang disebut sporocarp atau tubuh buah, yang dapat memiliki berbagai bentuk dan morfologi.

Ini adalah salah satu jenis jamur yang paling populer berkat ukuran tubuhnya yang terkenal. Bahkan, sebelum penemuan mikroskop, itu adalah satu-satunya jenis jamur yang dikenal.

Beberapa jamur dapat dimakan, seperti jamur, gĂ­rgola, amanita kemerahan, truffle hitam, dan lainnya.

  • Cetakan

Jamur adalah jenis jamur yang dianggap sebagai mikroba, yang terutama menyebabkan biodegradasi bahan alami. Ini multiseluler, dan terdiri dari filamen yang disebut hifa .

Teksturnya menyerupai debu dalam beberapa kasus dan biasanya transparan atau keputihan. Ini adalah jenis jamur yang biasa kita lihat dalam dekomposisi makanan.

Selain itu, dapat menyebabkan berbagai penyakit dalam tubuh manusia, baik melalui reaksi alergi yang dihasilkannya, dengan menelan beberapa jenis jamur beracun, atau karena penampilannya di bagian tubuh tertentu.

7- Mereka memiliki kegunaan yang berbeda

Berkat fungsinya, jamur diterapkan pada berbagai proses dalam aktivitas manusia. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Makanan

Seperti disebutkan di atas, jamur digunakan untuk produksi makanan yang berbeda seperti keju, roti, adonan pizza, bir dan anggur. Mereka juga digunakan sebagai makanan dalam diri mereka sendiri.

  • Farmakologi

Mereka digunakan dalam produksi obat-obatan tertentu. Salah satu contoh yang paling terkenal adalah kasus penisilin, antibiotik yang terdiri dari jenis jamur yang disebut Penicillium notatum .

Obat lain yang digunakan adalah obat yang mengontrol kolesterol, vitamin, obat-obatan untuk menginduksi persalinan pada wanita dan untuk mengontrol perdarahan setelah melahirkan.

  • Pertanian

Beberapa jenis jamur digunakan untuk pengendalian hama dalam tanaman pertanian.

8- Mereka bereproduksi melalui spora

Jamur bereproduksi melalui produksi spora. Spora adalah benda mikroskopis yang, melalui proses seperti mitosis atau meiosis, berasal dari jamur baru.

9 - Mereka makan bahan organik

Jamur makan dengan menyerap bahan organik, seperti protein, glukosa, sukrosa, xilosa atau fruktosa.

Ketika karbohidrat dan protein yang dimakan jamur tidak larut, jamur mengeluarkan enzim pada senyawa ini, menyebabkan mereka larut dan dengan demikian diserap.

Proses inilah yang terjadi, misalnya, dalam dekomposisi buah persik dan jeruk.