Apa itu Gambar Figuratif?

Gambar figuratif adalah representasi visual yang bentuknya dapat diidentifikasi melalui salah satu indera kita, menempatkannya dalam kaitannya dengan tokoh-tokoh yang ada dalam kenyataan; gambar figuratif adalah representasi yang paling dekat dengan lingkungan yang dirasakan oleh manusia.

Dalam kiasan diwakili emosi, lanskap, objek dan, di atas semua, orang-orang, yang perwakilannya setia adalah salah satu dasar dari gambar figuratif dan seni.

Dalam gambar figuratif semua kontur dan siluet yang ada dapat diidentifikasi dengan jelas dan dapat dibedakan satu sama lain.

Gambar figuratif dan semua aspek artistik dan ekspresif yang memanfaatkannya, dianggap sebagai kebalikan dari gambar abstrak.

Mereka biasanya hadir di media seperti seni plastik, patung, desain dan ilustrasi, antara lain.

Sepanjang sejarah, beberapa arus artistik telah menjadikan gambar figuratif sebagai pusat ekspresif mereka, yang mampu menciptakan variasi dan konsepsi visual baru yang bertahan hingga hari ini.

Sebagai contoh, lukisan gua dapat dianggap sebagai manifestasi figuratif pertama dari sejarah manusia, karena melambangkan figur-figur yang dirasakan manusia dalam kenyataan, dan mencoba menciptakannya seakurat mungkin.

Karakteristik gambar figuratif

Ada konsepsi formal tertentu tentang komponen yang membentuk gambar figuratif; Diantaranya adalah garis, bentuk, volume, cahaya, warna, perspektif dan tekstur.

Karena akurasi setinggi mungkin dicari, karena sumbernya dapat dilihat dalam kenyataan, persepsi sensorik harus dipindahkan ke teknik penciptaan.

Gambar figuratif juga mampu mengandung narasi dalam elemen dan komposisinya, niat ini dimanfaatkan oleh berbagai aliran artistik.

Format representasi baru, seperti desain grafis dan ilustrasi digital, telah mengambil keuntungan dari penggunaan figuratif dan telah memberikan tingkat akses dan praktik yang lebih mudah, serta telah memengaruhi gagasan dalam menghadapi cara representasi baru.

Jenis gambar figuratif

Gambar figuratif telah diklasifikasikan terutama menjadi dua jenis: figuratif realistis dan figuratif non-realistis.

Gambar figuratif yang realistis

Ia berusaha mewakili dunia, atau ruang di dalamnya, dalam cara mata manusia melihatnya. Realitas sebagai sumber utama atas elemen-elemen lainnya, dan berusaha meniru desain dan komposisi gambar.

Dalam gambar figuratif yang realistis, sosok pria dan wanita menjadi jauh lebih penting daripada elemen lain, meskipun mereka tidak kekurangan detail dan presisi.

Fitur fisik ditinggikan untuk menciptakan situasi emosional, serta kontur tubuh dan ketidaksempurnaan.

Citra kiasan yang tidak realistis

Perbedaan utama dengan realis adalah bahwa, meskipun juga mewakili elemen nyata, dalam gambar figuratif non-realistis mereka dilebih-lebihkan dan beberapa proporsi diintervensi untuk menciptakan keadaan asimetri alami tanpa bergerak menjauh dari menjadi objek nyata.

Angka-angka tersebut diambil dari kenyataan, dan kemudian dimodifikasi tanpa kehilangan bentuk dan atribut yang dapat diidentifikasi.

Ini adalah versi terdistorsi, di mana konsepsi volume dimodifikasi. Teknik lain menyoroti karakter paling estetis atau tidak menyenangkan dari objek, membawa konsepsi mereka ke ekstrem.

Distorsi gambar tidak serta merta memindahkan konten ke abstrak, selama elemen pusat dapat diidentifikasi dan dibedakan dari lingkungannya sendiri.

Beberapa arus yang memilih gambar figuratif non-realistis dapat berupa karikatur, ekspresionisme dan idealisme.

Evolusi gambar figuratif

Patung-patung yang dibuat oleh orang-orang Yunani tidak dianggap sebagai contoh gambar figuratif karena proporsi figur mereka dianggap ideal dan dengan karakter yang cukup geometris.

Orang Yunani, dalam ciptaan mereka, memohon bentuk ideal; belum tentu apa yang mereka rasakan di sekitar mereka, pada kenyataannya.

Gagasan pertama tentang gambar figuratif lahir dari seni Mesir kuno, yang sisa-sisa dan representasi bergambar menawarkan tampilan yang lebih mendarat pada sosok nyata di depan yang dibuat.

Namun, ini tidak membebaskan seni Mesir dari mengandung sejumlah besar elemen subjektif dan simbolik.

Dari abad kedelapan belas, gambar figuratif dihadapkan dengan aspek-aspek baru di mana ia dapat diekspos dan disebarluaskan.

Bahasa-bahasa baru dan bentuk-bentuk ekspresif seperti sinema dan fotografi dapat dianggap sebagai media yang isinya memanfaatkan citra figuratif dengan narasi dan intensi estetika.

Seni figuratif

Penggunaan yang lebih besar dari gambar figuratif dapat ditemukan dalam manifestasi artistik, dan arus yang telah berkembang selama bertahun-tahun. Seni figuratif merenungkan semua lereng yang menggunakan gambar figuratif sebagai kontennya.

Seni figuratif menghadirkan karya-karya yang memiliki sumbernya dalam realitas, baik itu pengaturan kota atau alam, peristiwa sejarah atau potret.

Bentuk, sejarah dan karakter struktural atau arsitektur adalah sumber utama inspirasi.

Asal usul seni figuratif berawal dari abad ke tiga belas, keempat belas, kelima belas dan kemudian, yang pendukung utamanya adalah lukisan dan patung.

Eropa adalah pusat ekspresi ini. Pada saat itu, konsepsi gambar abstrak dalam seni tidak ada, sehingga seni figuratif dianggap sebagai satu-satunya gagasan yang mungkin, dan bukan oposisi terhadap bentuk persepsi lain.

Arus seperti Renaissance, Baroque dan Mannerisme memanfaatkan citra figuratif dalam karya-karya mereka, oleh tangan seniman seperti Nicolas Poussin dan Paul C├ęzanne, yang mendedikasikan diri mereka pada sebuah karya di mana bentuk logis atas perhiasan berlaku.

Saat ini, kehadiran gambar figuratif dalam format dan media yang tidak dianggap seni, dan yang tujuannya dapat berbeda antara komersial dan bisnis, tidak membatalkan karakter representatif gambar untuk manusia.

Sebaliknya, ini memungkinkan dia untuk memperkuat gagasan dan persepsi tentang lingkungan berdasarkan konsumsi gambar yang dapat diidentifikasi di media yang berbeda.