Mengapa rasa sakit karena kematian seekor anjing begitu intens?

Kematian seekor anjing bisa sangat menyakitkan. Anjing sangat istimewa karena mereka membawa sukacita, mereka penuh kasih sayang dan memberikan dukungan tanpa syarat kepada manusia. Mereka adalah sahabat manusia.

Anjing memberikan kualitas hidup dalam banyak hal dan di berbagai bidang kehidupan manusia. Ada banyak penelitian yang menegaskan manfaat memiliki anjing sebagai hewan peliharaan.

Dengan mereka ketegangan dilepaskan, terputus dari masalah. Mereka juga membantu mengurangi stres dan meningkatkan kesehatan jantung orang.

Orang perlu membangun hubungan emosional untuk mencapai kualitas hidup yang lebih baik. Hubungan afektif ini tidak hanya dilakukan dengan manusia lain tetapi juga dengan hewan dan, terutama, dengan anjing.

Anda juga dapat melihat terapi dengan anjing: 11 manfaat luar biasa.

Anjing: apa yang ada di dalamnya yang membuat mereka begitu istimewa?

1- Kehilangan Anda sebanding dengan kerugian orang yang Anda cintai

Banyak orang yang belum pernah memiliki anjing tidak tahu apa artinya kehilangan mereka, berpikir bahwa mungkin itu adalah reaksi yang terlalu dibesar-besarkan. Mereka berpendapat bahwa itu hanyalah binatang dan tidak sebanding dengan hilangnya manusia.

Namun, orang yang memiliki atau memiliki anjing tahu bahwa kehilangan hewan ini adalah sesuatu yang lain.

Ada penelitian yang telah mengkonfirmasi bahwa bagi kebanyakan orang yang memiliki anjing, kehilangan mereka sebanding dengan kehilangan orang yang dicintai.

Namun, tidak ada cukup informasi yang tersedia untuk mengatasi duka yang terkait karena kehilangan hewan peliharaan. Ini menambah fakta bahwa kebanyakan orang merasa tidak nyaman mengekspresikan rasa sakit atas kematian hewan itu.

2- Mereka dilahirkan untuk setia

Anjing telah hidup bersama manusia selama lebih dari 10.000 tahun, menjadi satu-satunya hewan yang telah berevolusi secara khusus menjadi sahabat manusia yang setia.

Brian Hare adalah seorang antropolog yang telah mengembangkan hipotesis untuk menjelaskan bagaimana anjing berevolusi dari nenek moyang mereka, serigala, menjadi hewan yang memiliki kualifikasi sosial yang berhubungan dengan manusia dalam cara yang sama seperti yang dilakukannya pada orang lain.

Selain itu, ada banyak orang yang mengatakan bahwa hubungan mereka dengan anjing mereka bahkan lebih memuaskan daripada hubungan yang mereka miliki dengan orang lain. Ini karena anjing memiliki hubungan yang sangat positif dan tanpa syarat.

Juga, telah ditunjukkan bahwa orang-orang yang memiliki anjing mendapat skor lebih tinggi dalam ukuran kesejahteraan pribadi. Secara umum, mereka lebih bahagia daripada orang yang tidak memiliki hewan peliharaan atau yang memiliki jenis hewan peliharaan lainnya.

3 - Kemampuan Anda untuk berkomunikasi

Di sisi lain, resonansi magnetik menunjukkan bahwa otak anjing merespons dengan kuat pujian dan pujian dari pemiliknya, karena ini adalah insentif yang lebih efektif bagi mereka daripada makanan itu sendiri.

Selain itu, anjing mengenali orang dengan wajah mereka dan dapat belajar untuk menyimpulkan keadaan emosi manusia dari ekspresi wajah.

Studi juga menunjukkan bahwa anjing dapat memahami niat manusia dan bahkan menghindari orang-orang yang tidak menyenangkan atau yang tidak berperilaku benar dengan pemiliknya.

Anjing berkomunikasi dengan manusia, tidak seperti hewan lainnya, mereka mahir dalam memahami kata-kata yang diucapkan serta menggunakan vokalisasi mereka sendiri untuk berkomunikasi dengan manusia.

Mengapa rasa sakit karena kematian anjing begitu kuat?

Psikolog Julie Axelrod mengatakan bahwa kehilangan seekor anjing begitu dahsyat karena Anda tidak mengucapkan selamat tinggal pada satu hal tetapi Anda mengalami banyak kerugian pada saat yang bersamaan. Dengan kematian seekor anjing, pemiliknya kehilangan sumbernya dari cinta tanpa syarat, keamanan dan kenyamanan.

Kehilangan seekor anjing mengganggu rutinitas sehari-hari orang tersebut dan menghasilkan perubahan dalam gaya hidup dan rutin, yang mengakibatkan munculnya stres.

Sebuah survei mengungkapkan bahwa pemilik hewan peliharaan yang berkabung karena kehilangan mereka, melaporkan pengalaman di mana persepsi gagal, serta suara ambigu tentang hewan peliharaan mereka yang telah meninggal.

Ini terjadi ketika hewan peliharaan baru saja meninggal, terutama dengan orang-orang yang memiliki tingkat keterikatan yang tinggi pada hewan mereka.

Orang yang menderita kehilangan perlu mengatasi berbagai fase kesedihan untuk melakukan penyesuaian emosi yang sesuai. Berbagai emosi yang diperlukan untuk mencapai dan mengatasi setiap fase kesedihan akan dialami.

Tahapan berkabung menurut model K├╝bler-Ross akan berubah dari penolakan, melalui kemarahan, negosiasi, depresi, dan akhirnya penerimaan.

  • Bantahan Ini adalah tahap awal kesedihan, di mana individu tidak mau menerima apa yang terjadi.
  • Tahap kedua di mana kemarahan terjadi baik dengan diri sendiri maupun dengan orang lain.
  • Negosiasi Ini adalah tahap di mana kita memikirkan kembali bagaimana jadinya jika segala sesuatu terjadi secara berbeda. Ini mundur dan situasinya dianalisis terus menerus.
  • Depresi Tahap dimana seseorang menangis, seseorang merasa sedih, menderita, dan bahkan bersalah dan bertobat. Kita mulai menyadari kenyataan dan bahwa kita harus terus hidup tanpa kehadiran ini.
  • Penerimaan Ini adalah fase terakhir di mana kita merasa siap untuk menerima apa yang terjadi, kita menerima kenyataan, kita sadar bahwa hidup terus berlanjut dan kita harus mendapatkan kembali kendali atas hidup kita.