4 Teori Kepribadian Paling Berpengaruh

Perkembangan kepribadian adalah proses atau perkembangan vital yang dilalui manusia untuk memperbaiki karakternya, yang mencakup serangkaian perilaku yang ditentukan.

Kepribadian didefinisikan oleh psikolog Carl Jung sebagai cita-cita yang harus dicapai dengan cara sadar melalui proses individualisasi, sebagai tujuan akhir dalam kehidupan orang dewasa. Penting untuk menjelaskan, pertama-tama, pentingnya pengembangan fokus pada masa kanak-kanak dan remaja, karena dalam hal ini ego muncul.

Secara garis besar, kepribadian yang terbentuk akan ditentukan oleh:

  • Aspek genetik, yang cenderung merespon dengan cara yang ditentukan sebelum rangsangan lingkungan serta yang mendidik yang akan diterima dari lingkungan.
  • Praktik pendidikan dan pengalaman yang dilalui individu melalui perkembangannya.

Dalam pengertian ini, pengembangan kepribadian adalah proses vital yang harus dilalui semua orang.

Saat lahir, semua orang tidak memiliki kepribadian, karena ini bukan bawaan. Dengan cara ini, saat subjek maju dan bersentuhan dengan lingkungannya, ia akan mengembangkan cara menjadi yang lain.

Jangan lupa bahwa manusia itu sosial dan berada dalam interaksi terus-menerus dengan konteksnya dan dengan budaya yang hadir dalam medium ini, menjangkau untuk mengembangkan cara bertindak dan berpikir yang ditentukan. Selain itu, mereka juga dipengaruhi oleh faktor genetik yang ditularkan oleh orang tua mereka.

Oleh karena itu, kepribadian berkembang dalam interaksi dengan faktor fisik, sosial dan budaya lingkungan.

Mengenai warisan biologis, organisme orang tersebut cenderung untuk memperoleh karakteristik fisiologis, fisik, perilaku dan morfologis dari orang tua mereka. Ini ditunjukkan melalui penampilan fisik, kecerdasan, ras atau temperamen, antara lain.

Teori pengembangan kepribadian

Teori endogen:

Mereka ditandai dengan mempertahankan bagaimana kepribadian ditentukan oleh karakteristik internal dan bawaan orang tersebut. Di dalamnya ada beberapa model:

1- Model PEN dari Eysenck

Mempertahankan keberadaan fitur atau karakteristik yang menyediakan orang untuk bertindak dengan cara tertentu sebelum situasi, memberikan stabilitas dan konsistensi pada perilaku, emosi dan gaya kognitif individu.

Selain itu, ia mengusulkan keberadaan karakteristik kepribadian yang ia hadirkan melalui sebuah kontinum dan bahwa ia menegaskan bahwa mereka ada di semua manusia meskipun dalam tingkat atau ukuran yang berbeda.

Dimensi dasar yang diusulkan adalah mereka yang membentuk istilah PEN, psikotik, extraversion, dan neuroticisme, menjadi kategori non-eksklusif yang menurut tingkat penampilan masing-masing, akan menentukan kepribadian masing-masing individu.

Pada baris ini, orang-orang dengan neuroticism tinggi akan menjadi orang-orang yang gelisah, tertekan, pemalu, dengan harga diri yang rendah, tegang dan irasional. Oleh karena itu, ini adalah dimensi yang terkait dengan gangguan neurotik.

Orang dengan psikotik tinggi akan menjadi antisosial, impulsif, dingin, kreatif, tidak berempati, kaku dan bermusuhan. Di sisi lain, orang-orang yang memiliki psikotisme rendah akan menjadi orang yang empatik, altruistik, bersosialisasi, dan bertanggung jawab.

Di sisi lain, individu yang mendapat skor tinggi dalam ekstroversi adalah orang yang suka bergaul, aktif, asertif, spontan, dan suka bertualang, menyoroti dua fitur utama seperti sosialisasi dan aktivitas.

Teori ini mencakup dimensi keempat dari kemampuan kognitif, yang akan menjadi kecerdasan umum atau faktor g. Selain itu, model ini bersifat hierarkis dan psikobiologis, yang menyatakan bahwa variabel kepribadian bersifat genetik dan mencakup struktur fisiologis dan hormonal tertentu.

2- Model 16 faktor Catell

Catell dalam kelompok teori sifat ini, mengembangkan modelnya dari 16 faktor kepribadian, menganggapnya sebagai seperangkat sifat yang mendefinisikan orang dengan karakter prediktif tentang perilakunya.

Tujuannya adalah untuk menemukan serangkaian fitur yang akan merangkum kepribadian orang-orang. Menurut penulis, setiap subjek bergerak di setiap fitur sehingga menimbulkan kepribadian tertentu.

Model ini mencakup faktor-faktor yang berkaitan dengan kemampuan bersosialisasi, emosi, dengan keterampilan dasar, dengan tanggung jawab dan dengan kemandirian kepada kelompok; semuanya membentuk 16 faktor utama.

Studi yang dilakukan secara faktual menunjukkan adanya empat faktor sekunder: QI (kecemasan rendah-kecemasan tinggi), QII (introversi-extraversion), QIII (sosialisasi kecil-banyak) dan QIV (kepasifan-kemandirian).

3- Model besar 5

Model Lima Faktor McCrae dan Costa adalah salah satu teori terbaru. Teori pentafaktorial ini menetapkan lima sifat utama yang sesuai dengan sifat kepribadian dasar.

Di tempat pertama, ada faktor neuroticism / stabilitas emosional yang terkait dengan tingkat kecemasan individu dalam beberapa jenis situasi. Melalui pengukuran faktor ini, seseorang dapat memperoleh depresi, kecemasan, pikiran irasional, emosi negatif yang disajikan oleh masing-masing.

Faktor kedua, extraversion, terkait dengan kemampuan bersosialisasi dan kemampuan untuk membangun hubungan yang sangat mirip dengan apa yang dijelaskan tentang fitur ini dalam model Eysenck.

Mengenai faktor tiga, keterbukaan menonjol, merujuk pada ketertarikan pada pengalaman baru, menyoroti imajinasi dan minat untuk berbagai tema.

Yang keempat adalah keramahan, sehubungan dengan hubungan masing-masing dengan yang lain, bagaimana hubungan mereka dengan orang-orang. Dalam baris ini perlu ditekankan bahwa kutub yang berlawanan adalah antagonisme dan akan mewakili karakteristik seperti penghindaran, detasemen, sosiopati dan penolakan.

Akhirnya, faktor tanggung jawab berkaitan dengan kontrol diri, rasa hormat terhadap orang lain dan untuk diri mereka sendiri, perencanaan dan kepatuhan.

4- Teori psikodinamik Freud

Teori yang diajukan oleh Freud terkait kepribadian dengan fungsi pikiran, membedakan antara "id", "I" dan "superego". Dalam pengertian ini, ia menganggap kepribadian sebagai sistem yang bertentangan yang masuk ke dalam konflik tanpa henti.

"Id" mewakili bagian bawaan dari kepribadian, impuls kita yang paling dasar, kebutuhan dan keinginan, beroperasi sesuai dengan kesenangan dan menutupi kebutuhan fisiologis dasar tanpa memikirkan konsekuensinya. Id dibentuk oleh keinginan yang paling primitif, impuls yang lebih primitif seperti rasa lapar, haus dan impuls irasional.

"Aku" berevolusi seiring kemajuan dibuat dalam pembangunan, bertujuan untuk memenuhi keinginan id dan pada saat yang sama harus berdamai dengan tuntutan superego, menjalankan peran pengaturan antara keduanya. Ikuti prinsip realitas yang memuaskan keinginan id tetapi dengan cara yang tepat dan mewakili agen yang sadar dan mencoba untuk menjadi realistis dan rasional.

Di sisi lain, "superego" mewakili pemikiran moral dan etika, menangkal "id", dan terdiri dari dua subsistem yang merupakan hati nurani moral dan ideal ego. Ini tidak ada sejak awal kehidupan seseorang, tetapi muncul sebagai konsekuensi dari internalisasi figur ayah karena resolusi kompleks Oedipus.

Itu akan tergantung pada keseimbangan antara id dan superego bahwa ego tiba, bahwa perilaku subyek dianggap normal atau abnormal, masing-masing merupakan kepribadian karakteristiknya.

Konsep-konsep kunci lain dalam teorinya adalah ketidaksadaran, karena ia mencakup semua proses dan fenomena yang kita tidak jelas.

Kesadaran mengacu pada fenomena yang terjadi di sekitar kita serta proses mental yang kita sadari. Akhirnya, di antara keduanya, alam bawah sadar akan ditemukan, merujuk pada fenomena yang tidak disadari tetapi dapat dicapai jika perhatian diberikan.

Teori eksogen

Teori-teori ini, di sisi lain, mendalilkan bahwa perkembangan kepribadian ditentukan oleh faktor sosial dan budaya.

Skinner adalah salah satu penulis yang membela teori ini dengan mengusulkan bahwa kepribadian ditentukan oleh serangkaian perilaku atau perilaku yang dilakukan orang tersebut sesuai dengan bala bantuan positif atau negatif.

Penelitian ini didasarkan pada pengkondisian operan, yang mencerminkan gagasan penguatan bagi orang-orang untuk melakukan tindakan yang memenangkan penghargaan dan menghindari hukuman, yang dapat tercermin dalam banyak pedoman yang harus diikuti di masyarakat.

Teori interaksionis

Teori interaksionis berpendapat bahwa lingkungan sosial dan budaya memberikan pengaruh pada pengembangan kepribadian masing-masing individu. Dalam pengertian ini, kepribadian akan memberikan pengaruh yang luar biasa pada lingkungan di mana ia menemukan dirinya sendiri.

Carl Rogers adalah salah satu orang yang berfokus pada teori ini, baginya kepribadian tergantung pada sudut pandang yang dimiliki masing-masing.

Selain itu, ia juga mengembangkan konsep "diri ideal" seperti yang dicita-citakan orang itu, membandingkan antara ideal ini dan "diri sejati".

Secara umum, semakin besar perbedaan, semakin sedikit kepuasan pribadi akan dan semakin banyak perasaan negatif akan muncul, dan sebaliknya.

Karakteristik karakter

Kepribadian dibentuk oleh serangkaian karakteristik berbeda dalam setiap individu yang dipengaruhi oleh pengalaman, nilai-nilai, keyakinan, ingatan pribadi, hubungan sosial, kebiasaan, dan kapasitas mereka.

Pada gilirannya, ini terdiri dari fitur atau karakteristik tertentu yang dengannya orang tersebut didefinisikan, yang tidak dapat diamati dan dimanifestasikan melalui pola-pola perilaku dalam situasi yang berbeda yang dihadapi subjek.

Psikolog Gordon Allport adalah salah satu yang pertama menyelidiki konstruksi ini, membela metodologi empiris dan mempertimbangkan pengaruh lingkungan dan motivasi sadar.

Dalam baris ini, penulis tidak menolak kontribusi mekanisme bawah sadar seperti yang dipertahankan oleh beberapa rekannya dan di mana pendekatan psikoanalitik mendominasi.

Dengan demikian, Gordon Allport mendefinisikan kepribadian sebagai "organisasi dinamis sistem psikofisik yang menentukan cara berpikir dan bertindak, unik dalam setiap subjek dalam proses adaptasinya terhadap lingkungan."

Penulis lain yang membahas subjek kepribadian adalah Eysenck, yang mendefinisikannya sebagai: Ā«Organisasi karakter, temperamen, kecerdasan, dan fisik seseorang yang kurang lebih stabil dan lestari yang menentukan adaptasinya yang unik di lingkunganĀ».

Baginya, "karakter menunjukkan sistem perilaku konatif (kehendak) seseorang yang kurang lebih stabil dan langgeng; temperamen, sistem perilaku afektif (emosi) yang kurang lebih stabil dan langgeng. Intelek, sistem perilaku kognitif (kecerdasan) yang kurang lebih stabil dan langgeng; fisik, sistem konfigurasi tubuh yang kurang lebih stabil dan tahan lama serta selubung neuroendokrin ".

Temperamen

Temperamen mengacu pada cara khas bereaksi subjek terhadap lingkungan mereka. Itu bawaan dan mengandaikan kecenderungan psikologis untuk merespons dengan cara yang ditentukan untuk apa yang terjadi di lingkungan kita.

Ini hadir sejak masa kanak-kanak dan kestabilannya sepanjang siklus hidup tergantung pada sejauh mana sifat itu sangat ekstrem di masa kanak-kanak. Pada gilirannya, ini mencakup kemampuan untuk waspada dan merespons, serta aspek emosional.

Temperamen didasarkan pada genetika. Bahkan, penulis seperti Eysenck berpendapat bahwa perbedaan kepribadian masing-masing terjadi sebagai akibat dari faktor keturunan.

Sebuah teori yang sangat populer pada Abad Pertengahan adalah yang diumumkan secara resmi oleh orang-orang Yunani kuno, yang sangat mementingkan temperamen. Peradaban ini berbicara tentang empat model temperamen yang berbeda berdasarkan jenis cairan; humor.

Tipe pertama mengacu pada sanguin, yaitu orang yang ceria dan optimis. Bagi orang Yunani, model orang ini memiliki jumlah darah yang berlimpah, selalu menghadirkan penampilan yang sehat.

Tipe lain adalah mudah terserang yang ditandai dengan menghadirkan signifikan dan segera dalam ekspresi subjek. Ini sesuai dengan orang-orang yang biasanya agresif yang karakteristik fisiknya menyiratkan otot-otot tegang dan kulit kekuningan karena empedu.

Tipe ketiga mengacu pada temperamen flegmatik, yang ditandai oleh kelambatan, ketidaktertarikan, pengabaian, dan kepasifan, yang dianggap sebagai orang yang dingin dan jauh. Namanya berasal dari kata dahak, yang merupakan lendir lengket yang berasal dari saluran pernapasan yang kita ekstrak dari paru-paru kita.

Spesimen terakhir didefinisikan sebagai temperamen melankolis. Artinya, orang yang memiliki kecenderungan lebih besar untuk menjadi sedih, tertekan dan pesimis. Itu berasal dari kata-kata Yunani yang menunjuk pada empedu hitam.

Sebagai titik, penting untuk membedakan temperamen dari karakter, yang dihasilkan oleh pengalaman dan budaya di mana individu tenggelam. Dalam kasus yang diduga mempelajari karakter, itu akan sesuai untuk mempelajari bagaimana orang tersebut bereaksi terhadap apa yang terjadi padanya dan bagaimana dia menanggapi setiap keadaan.

Temperamen dan karakter merupakan kepribadian yang khas sesuai dengan kombinasi dan intensitasnya.